Monday, October 16, 2017

KepadaMu Kekasih

Bayu di puncak Gunung Chintawangsa menyapa lembut ke wajah baginda. Selendang yang melitupi rambut baginda hampir sahaja terbang namun tangan baginda yang sedikit ketar masih pantas untuk menyambut selendang dari dibawa lari oleh bayu yang sengaja menguji baginda.

Hati baginda merasa sayu kerana ini adalah kali terakhir baginda di situ.

“Kau tahu, Kijang…,” katanya sambil mengusap-ngusap kepala kijang yang sentiasa di sisi, “beta amat yakin Saadong dapat memerintah Kelantan dengan baik dengan bantuan suaminya. Beta mendoakan semoga puteri beta sentiasa didalam lindungan Yang Maha Esa.”

Kijang mengangguk. Dia faham benar apa yang tersirat di dalam hati Paduka Cik Siti. Semenjak kedatangan pedagang Arab ke pesisiran laut Kelantan lebih empat puluh tahun dahulu, Paduka Cik Siti benar-benar berubah. Hasratnya mempelajari agama Islam yang sangat mendalam telah membuka hati baginda untuk mengucapkan dua kalimah syahadah. Ilmu saktinya tidak lagi digunakan.  Segala masalah negara dihadapinya dengan bijak dan saksama tanpa ada sebarang pertumpahan darah.

“Ayuh, Kijang, kita mulakan perjalanan ke gunung kelahiranmu,” ujar Paduka Cik Siti sambil melangkah longlai dengan tongkatnya menuju ke Gunung Ayam. Sepurnama yang lalu, hasrat baginda untuk menghambakan diri sepenuhnya kepada Yang Maha Esa dengan tenang di gunung itu telah dikhabarkan oleh baginda kepada seorang rakyat yang budiman, rakyat yang sama yang telah menghadiahkan Kijang kepada baginda. Lalu sebuah pondok disediakan untuk baginda. “Rahsiakan pondok beta dari diketahui umum,” titah baginda.

Semenjak hari itu, Paduka Cik Siti tidak lagi kelihatan. Kisah hidupnya tidak lagi diketahui.

Bayu Gunung Chintawangsa yang sering merindu untuk menyapa wajah baginda terkadang dengan sengaja melewati Gunung Ayam untuk bertanyakan khabar Paduka Cik Siti. Bayu menari riang cuba mengusik, namun selendang yang diikat kemas oleh baginda tidak mudah diterbangkan.

-Emila100517
©emyusof ©emilayusof

Rindu Deruma

Ribut baru sahaja berhenti. Deruma masih tidak mempercayai apa yang berlaku di hadapan matanya. Jeritan anaknya memohon ampun sebentar tadi masih terngiang di telinganya. Dia hanya boleh menangis.

Namun semuanya sudah terlambat. Permintaannya supaya Tuhan menunjukkan bahawa dia adalah ibu kandung kepada Tanggang telah dikabulkan; malah lebih dasyat dari itu. Kalaulah boleh dipusingkan masa, dia tidak akan menyumpah anaknya sendiri.

Dia masih boleh hidup tanpa Tanggang. Walaupun hidup seperti kais pagi, makan pagi, kais petang makan petang, Deruma dan suaminya, Talang, tetap bahagia tinggal di pondok usang biarpun ada sekelumit rindu terhadap Tanggang yang terbit setiap hari. Rindu dan harapan itu lebih indah dari apa yang disaksikannya sekarang.

“Selamat tinggal, Tanggang anakku sayang,” bisik Deruma dalam sedu sambil melangkah perlahan meninggalkan muara sungai yang dipenuhi dengan bongkahan kapal dan manusia yang telah menjadi batu.

Tiada lagi harapan dan rindu.

-Emila100517
©emyusof ©emilayusof

Suria Akan Tiba

Hujan turun mencurah-curah, seakannya ada empangan sedang pecah di atas sana. Dia membiarkan dirinya kuyup kerana dia tahu hanya hujan dapat membasuh segala dukanya. Langitnya tidak selalu cerah, namun dia pasti suria akan menanti tatkala hujan berhenti menangis.

-Emila131017
©emyusof ©emilayusof
A post shared by Emila (@emilayusof) on

Saturday, October 14, 2017

Lari

Malam yang gelita serasakan seperti jurang dalam yang tiada penghujungnya, tetapi dia masih terus berlari dan berlari, jauh dari mimpi yang sangat dasyat yang merantainya dari mara ke hadapan. Dia harus meredah belantara rasa dan kembali ke alam nyata.

-Emila111017
©emyusof ©emilayusof


A post shared by Emila (@emilayusof) on

Sunday, October 8, 2017

Tiada lagi Nyanyian

I
“Hey, merpati tak kawan dengan merbah!” ujar Piah apabila dilihatnya seekor merbah kuning kecil cuba tumpang berteduh di bawah bumbung bangunan usang yang telah menjadi tempat tinggalnya semenjak dia ditetaskan.

Piah, si merpati gemuk itu kelihatan comel apabila marah. Si merbah kecil, Nin, terkebil-kebil lalu terbang beranjak sedikit ke hujung bumbung. “Di situ pun tidak boleh,” kata Piah.

Nin terbang ke bawah dan hinggap di tingkap. “Hello, semua bangunan ini burung merpati sudah tanda,” kata Piah sambil menudingkan sayapnya ke arah tahi-tahi burung merpati yang berteraburan di situ.

“Dan lagi, awak dilarang memijakkan kaki ke sini. Awak nampak papan tanda 'No Entry' di bawah bangunan ini?” kata Piah.

Nin terbang pergi. Dia terbang lagi mencari tempat untuk berehat. Sayapnya telah penat. Di hadapan sebuah kuil, Nin lihat ada satu patung berwarna emas yang tangan kanannya memegang serampang bermata tiga, kepalanya ada mahkota, lehernya dihiasi rantai dan juga kalungan bunga. Di bawah cahaya matahari terik, patung itu berkilauan.

“Sungguh bercahaya patung ini. Pasti ini tuhan,” kata Nin di dalam hati. Dia bertenggek di bahu patung itu. “Saya tumpang berehat ya, tuhan,” pinta Nin sambil melihat muka patung tersebut. Patung itu mukanya memang sudah tersedia tersenyum. Nin gembira permintaan kecilnya itu dipersetujui patung tersebut.

Di situ tiada gangguan dari burung-burung merpati. Kelibat Piah pun tidak ada di situ. Nin merasa tenang dan mula menyanyi. Suaranya sangat merdu. Sambil menyanyi, Nin melihat muka patung tersebut. Masih tersenyum. “Tuhan sukakan nyanyian saya rupanya. Terima kasih tuhan kerana beri saya tumpang di sini. Saya akan sentiasa nyanyikan lagu merdu untuk tuhan,” kata Nin berkicauan gembira.

Setiap petang, apabila sudah terbang mencari makan, Nin akan pulang berehat ke bahu patung itu dan mula menyanyi. Pengunjung-pengunjung kuil mula terhibur dan memuji-muji suara Nin. Nin nampak Piah mengintai dari belakang bumbung kuil. Pasti Piah sukakan nyanyian Nin kerana setiap kali Nin habis menyanyi, barulah Piah pergi.

II

Kehadiran merbah kecil tidak disenangi penjaga kuil. Semenjak kedatangan burung itu, tugasannya bertambah lagi satu; mencuci tahi burung setiap pagi. Dia tidak tahan lagi dan berazam menangkap burung tersebut.

Penjaga kuil membawa sangkar rotan dan menangkap Nin. Nin dikurung dan dibawa pulang ke rumahnya. Semasa ditangkap dan dibawa pergi, Nin sempat bertanya kepada patung tersebut, “tuhan tak marah Nin, bukan?” Patung itu tersenyum, dan Nin gembira.

Sejak hari itu, pengunjung tidak lagi dapat mendengar suara Nin yang merdu. “Ke mana perginya burung itu?” mereka tertanya sesama sendiri. “Mungkin sudah mati?” tanya seorang lagi. “Mungkin sudah dimakan kucing, agaknya,” kata seorang lagi.

Yang paling merindui suara Nin ialah patung emas. Dia tidak lagi mendengar nyanyian merdu Nin, namun masih boleh tersenyum.

Nin sebenarnya masih menyanyi, namun suaranya tidak sampai ke kuil. Saban hari dia cuba menyanyi sekuat hati agar patung emas mendengar tetapi tidak berjaya. Lama-kelamaan, tiada lagi lagu datang dari sangkar rotan kecil itu.

III

Petang itu Piah terbang ke bumbung kuil untuk mendengar Nin menyanyi namun tiada Nin. Piah nampak penjaga kuil membuang sesuatu ke dalam tong sampah. Selepas penjaga kuil pergi, seekor gagak datang bertenggek di tepi mulut tong sampah.

"Apakah yang penjaga kuil itu buang dalam tong sampah?” tanya Piah kepada gagak.

"Hanya seekor burung merbah kecil yang mati," jawab gagak, sambil terbang masuk ke dalam tong sampah.

-Emila 081017
©emyusof ©emilayusof

[542 patah perkataan]


Saturday, October 7, 2017

Pakcik Muthu, Tunggu Piah

Pertama kali menulis cerpen. Saya pernah menulis karangan di sekolah menengah, dan guru memberi dua ulasan; i) bagus kerana permulaan yang menarik, ii) kurang bagus kerana penamat yang tergesa-gesa. Saya memang tidak sabar menulis.

Saya masih lagi belajar dan banyak membaca cerpen. Saya tidak berapa minat cerita-cerita cinta dan cuba menulis tentang aspek lain kehidupan yang tentunya juga menarik untuk diceriterakan.

Cerpen pertama saya:

I
Sudah seminggu Piah merantau ke kota. Derusan kereta dan hiruk-pikuk bunyi kereta meresahkan fikirannya. Ah, kota besar yang tidak pernah sunyi. Dari Subuh hingga ke larut malam. Dari larut malam hingga ke subuh. Dia menggaru sayapnya dengan jari kaki sambil fikirannya merenung kehidupannya di atas bumbung bangunan lama penjajah yang sudah dibaikpulih. Dari tempat dia datang, di sebuah bandar kecil, bumbung bangunan yang didiami dahulu dipenuhi dengan lumut, sudah hampir roboh dan terbiar tanpa dipedulikan. Tetapi ada sesuatu tentang bangunan usang itu.

Bangunan usang dan Pakcik Muthu sangat berkait-rapat. Pakcik Muthu yang sebatang-kara yang berusia sekitar lapan-puluhan itu suka melawat bangunan-bangunan lama sekitar bandar untuk memberi makan kepada burung merpati, termasuk bangunan usang tempat Piah tinggal. Setiap pagi jam delapan, Pakcik Muthu pasti hadir tanpa gagal; dengan berbekalkan beg sandang yang dipenuhi dengan bijirin makanan burung. Menurut burung-burung tua di situ, Pakcik Muthu mengalami sakit mental, kadangkala suka bercakap sendirian, kadangkala suka bercakap dengan burung.

Sehinggalah seminggu yang lepas, Pakcik Muthu tidak muncul lagi.

Piah berazam mencari Pakcik Muthu. Masih terngiang-ngiang di kepala Piah akan kata-kata Pakcik Muthu, “kamu semua ini tahu makan sahaja dan kemudian tidur di bawah bumbung. Aku ini tidak akan selamanya di sini beri makan. Cuba lebarkan sayap kamu semua dan terbang jauh sedikit. Kalau aku ada sayap, aku sudah terbang jauh-jauh dan nikmati keindahan dunia. Pasti ada makanan sedap. Pasti ada sawah menguning. Pasti ada lautan biru. Pasti ada hutan yang menghijau. Pasti ada gunung-ganang yang diselimuti awan. Pasti ada lautan lagi biru. Pasti ada taman bunga berwarna-warni. Pasti ada kebun menjingga. Pasti ada gunung memutih. Pasti ada dunia putih.”

Piah yakin, Pakcik Muthu telah mendapat sayap dan sudah terbang melihat dunia. Piah berazam mencari Pakcik Muthu.


II

Memang benar kata Pakcik Muthu. Dunia itu indah.

Di singgahan pertama, Piah dapat makan makanan yang sedap. Piah dapat makan roti canai, nasi ayam, nasi lemak, sate daging dan sebagainya. Tetapi selalunya Piah dapat saki baki sahaja kerana burung-burung gagak agak agresif di kawasan kota. Mereka selalunya menghalau Piah jauh-jauh dan berkenduri sesama mereka sahaja. Namun begitu, perut Piah terisi. Cukuplah untuk memberi tenaga kepada Piah untuk mencari pakcik Muthu.

Piah terbang dari satu bangunan usang ke satu bangunan usang yang lain kerana dia tahu Pakcik Muthu sukakan bangunan sebegitu. Piah tahu mesti Pakcik Muthu sedang beri makan kepada burung di salah satu bangunan usang di situ. Piah tidak nampak kelibat Pakcik Muthu tetapi yang Piah nampak ialah beberapa orang lain yang sama hobinya dengan Pakcik Muthu. Piah terbang turun dan makan bijiran yang bertaburan di atas siarkaki bangunan, terubat sedikit rindunya pada Pakcik Muthu.

Piah berkira-kira mahu terbang lagi jauh. Piah melebarkan sayap dan terbang ke utara. Selama dua hari Piah terbang sejauh beberapa ratus kilometer.

Memang benar kata Pakcik Muthu. Dunia itu indah.

Piah lihat sawah padi menguning. Piah terbang rendah dan memagut padi dengan gembira sebelum Piah terperanjat melihat rupa orang-orang yang mengerunkan. Bunyi traktor bajak juga menakutkan Piah. Piah terbang segera mencari bangunan usang.  Dari jauh Piah nampak kelibat Pakcik Muthu. Piah hinggap di tiang lampu untuk melihat rupa si pemberi makan. Bukan Pakcik Muthu.

Piah terbang lagi sedikit ke utara. Piah mengisi perutnya dengan sisa-sisa pasembor yang didapatinya dari tong sampah di belakang restoran untuk menambah tenaga. Dia juga cuba mencari Pakcik Muthu di sekitar pulau kota lama, manalah tahu jika ada. Namun tidak kelihatan kerana mungkin waktu sudah petang. Pakcik Muthu selalunya memberi makan pada waktu pagi. Piah meneruskan penerbangan.

Memang benar kata Pakcik Muthu. Dunia itu indah.

Piah lihat lautan yang luas berwarna biru, sebiru langit biru cerminannya. Lautan biru yang dihiasi dengan rantaian manik burung-burung camar mencari makan. Piah lihat ada kenderaan air; ada yang besar dan perlahan dipenuhi penumpang, ada yang kecil dan laju dimuati dua tiga orang, ada juga yang seperti motosikal dipandu oleh satu orang.

Piah hinggap di pokok Ru di tepi pantai. Penerbangannya dihentikan kerana hari sudah senja. Piah menyaksikan matahari perlahan-lahan membenamkan diri di dalam lautan yang kemudiannya bertukar menjadi ungu dan jingga. Kalaulah ada Pakcik Muthu melihat bersama Piah.

III

Piah terbang lagi. Kali ini lebih jauh. Dua kali ganda jauhnya dari tempat persinggahan yang sebelumnya.

Memang benar kata Pakcik Muthu. Dunia itu indah.

Piah lihat hutan hujan tropika yang menghijau. Piah lihat berkawan-kawan burung dari pelbagai jenis terbang mencari makan. Piah nampak ada yang hinggap di belakang lembu, tidak kurang juga ada yang hinggap di tiang-tiang letrik yang talian kabelnya berselirat.

Piah tidak mahu lama di kota yang kabelnya berselirat ini kerana Piah gerun melihat perhimpunan merpati di atas talian Selagi ada talian kabel, selagi itu ada merpati. Dua ratus, tiga ratus ekor, mungkin lebih, tidak terhitung oleh jari kaki Piah!

Piah terbang mencari bangunan-bangunan usang di situ. Piah tidak nampak pakcik Muthu yang satu itu tetapi Piah nampak ‘Pakcik Muthu’ yang lain di deretan kedai-kedai lama yang hadapannya dipenuhi dengan motosikal dan beca. “Pakcik Muthu’ ini sebaya dengan Pakcik Muthunya, tetapi kacak sedikit. Piah hinggap dan memagut bijiran. Terubat sedikit rindu pada Pakcik Muthu. Tiada Pakcik Muthu, dapat menggamit sedikit kenangan bersama Pakcik Muthu pun sudah memadai.

Piah terbang dan terbang dan terbang sehingga mencecah jarak sejauh lebih dua ribu kilometer ke utara dalam masa beberapa hari.

Memang benar kata Pakcik Muthu. Dunia itu indah.

Piah lihat ada gunung-ganang nan tinggi yang diselimuti awan. Piah dapati cuacanya agak sejuk dari biasa. Dia tahu dia telah jauh meninggalkan Khatulistiwa. Piah mengigil kesejukan.

Piah memerhati sekeliling tempat itu, lain dari yang lain. Disebalik gunung-ganang yang diselimuti awan itu, Piah nampak kawasan perkampungan. Piah terbang rendah dan nampak pasar kecil yang dipenuhi bangunan-bangunan usang tetapi masih berfungsi. Piah ke situ kerana menurut firasatnya, Pakcik Muthu ada di situ. Namun Pakcik Muthu yang satu itu tiada di situ, yang ada cuma 'Pakcik Muthu' yang lain. Sejurus nampak Piah berdekatan, 'Pakcik Muthu' itu menabur lebih banyak bijirin. Piah hinggap di tanah dan memagut bijiran yang berteraburan. Sambil Piah makan, sambil itu airmatanya berlinangan. Dia makan banyak dengan harapan rindunya hilang, namun sangkaannya meleset. Lagi banyak Piah makan, lagi kenyang perutnya, justeru, Piah kepenatan.

Piah bermalam di kampung itu. Kesejukan bertambah apabila malam tiba. Piah tidur di bawah bumbung bangunan lama di pasar itu. Piah juga rindukan kampung halamannya, namun tidak sekuat rindu pada Pakcik Muthu.

IV

Piah menyambung penerbangan tatkala fajar menyinsing. Piah terbang beberapa ratus kilometer lagi dalam masa sehari.

Benar kata Pakcik Muthu. Dunia itu indah.

Piah nampak lautan yang lagi biru! Terlalu biru hingga nampak semacam hitam, seperti lagu yang pakcik Muthu suka nyanyikan ketika menabur bijirin makanan: “aku damba kebebasan, biar pahit biar pedih, biar biru mata hitamku....”

Piah nampak perkampungan nelayan dan Piah juga nampak burung-burung pelagik. Burung camar yang mulutnya sangat bising. Piah tidak tahan dengan bunyinya. Piah terbang menyusuri jalan-jalan yang berliku yang mengelilingi bukit menuju ke satu perkampungan. Piah terbang rendah dan lihat-lihat jika ada bangunan usang. Banyak! Sudah tentu Pakcik Muthu kemari, detak hatinya. Piah terbang keliling mencari-cari Pakcik Muthu, namun tiada. Dia sedikit kehampaan namun azamnya terus kukuh. Misi pencarian Pakcik Muthu harus diteruskan.

Piah sukakan suasana kampung di bukit itu dan dia tinggal beberapa hari di situ sambil mengumpul tenaga untuk terbang lagi.

V

Piah terbang lagi sejauh beberapa ribu kilometer. Dia hanya berhenti selang beberapa jam dan berehat di pokok dan mencari makan. Setelah penatnya hilang, Piah terbang semula. Seminggu lamanya Piah berkelana, akhir Piah sampai ke daerah lain.

Memang benar kata pakcik Muthu. Dunia itu indah.

Piah lihat taman bunga berwarna-warna. Piah juga lihat kincir air berpusing ria. Piah lihat ramai manusia menikmati keindahan alam. Piah suka. Piah suka kerana di situ juga banyak bangunan lama beratus tahun yang masih teguh dan masih didiami manusia. Piah yakin dia semakin hampir dengan Pakcik Muthu. Dia meninjau di sekitar kawasan itu mencari Pakcik Muthu. Tiada Pakcik Muthu. Dia ke bangunan lain di selekoh sana. Tiada pakcik Muthu. Dia terbang ke sana kemari satu hari penuh, masih tiada Pakcik Muthu. Tiada, tiada, tiada.

Piah tidak mahu tinggal lama di situ. Piah terbang lagi selama beberapa ratus kilometer.

Memang benar kata Pakcik Muthu. Dunia itu indah.

Piah nampak padang yang menjingga. Bukan padang sahaja, Piah juga nampak yang pokok-pokok berwarna jingga, kuning dan merah! Piah lihat labu jingga yang gemuk ketika melewati satu kebun sayur yang luas. Pemandangan jingga berlatar-belakangkan langit kelabu. Sesungguhnya Pencipta dunia ini Maha Bijaksana, bisik hati Piah. Dalam keadaan suram pun, masih ada keindahan.

Piah bermalam di kebun labu. Seronok Piah makan cacing dan juga biji-biji labu yang terbiar di tepi kebun. Malam itu Piah tidur kekenyangan. Esoknya dia akan ke bandar berdekatan mencari Pakcik Muthu.

Seperti rutin selalu, Piah berkeliaran di hampir semua bangunan usang. Tiada pakcik Muthu. Piah hampa. Piah sangat hampa. Piah betul-betul hampa. Ke manalah Pakcik Muthu pergi.

Piah segera meneruskan penerbangannya tanpa lengah. Piah terbang dan terbang. Dan terbang. Dan terbang. Piah memaksa dirinya supaya tidak berhenti. Cuaca semakin sejuk. Sayap Piah semakin penat. Mata Piah berpinar. Piah terasa dirinya beku dan sayapnya tidak lagi boleh bergerak. Piah menjunam ke bawah. Piah terhempas ke atau dataran putih yang sangat sejuk.

Benar kata Pakcik Muthu. Dunia itu indah.

Di sisi matanya, Piah nampak kerpasan ais berwarna putih di atas tanah. Sayup dan kabur dibelakang sana Piah llihat ada gunung yang memutih. Piah juga nampak kerpasan ais turun tanpa henti dan semakin melitupi badannya. Tenaga Piah makin berkurangan. Piah tidak lagi berdaya membuka matanya. Anehnya, apabila Piah memejamkan mata, Pakcik Muthu akhirnya muncul. Pakcik Muthu bertanyakan khabar Piah. Pakcik Muthu kata Piah tidak perlu pergi jauh mencarinya. Piah sepatutnya tahu yang Pakcik Muthu sebenarnya dekat dengannya; di situ, di hati Piah yang semakin berdegup perlahan.

Piah membuka mata dan memanggil nama Pakcik Muthu.

“Pakcik Muthu, tunggu Piah. Piah mahu ikut pakcik.”

Pakcik Muthu tersenyum dan menghulurkan tangannya. Piah terbang dan hinggap di telapak tangan Pakcik Muthu. Mereka sama-sama menghilang di sebalik deraian salji yang tebal.

Rindu Piah terubat.

Benar kata Pakcik Muthu.  Dunia itu indah.


-Emila 081017
©emyusof ©emilayusof

[1643 patah perkataan]

Friday, October 6, 2017

Perempuan Itu

Perempuan itu laut dalam;
harus diselami hingga ke dasar
kerana di situ terletak hatinya,
bersama ribuan mutiara.

- Em010417.

A post shared by Emila (@emilayusof) on

Penyakit

Kau tahu, bukan?
Penyakit yang semakin menular?
Penyakit ingin jadi TUHAN.
-Em 310517

A post shared by Emila (@emilayusof) on

Terbakar

Dari hujung but
warna luruh membakar
ke hujung jiwa.
[Haiku 5-7-5)

-Em 300917


A post shared by Emila (@emilayusof) on

Kerinduan Yang Melekat Di Kerongkong

Angin, sampaikanlah
khabar kepada sang luruh,
akan kerinduanku
yang melekat di kerongkong.
A post shared by Emila (@emilayusof) on

Thursday, July 13, 2017

Kerja

"Kau sentiasa banyak kerja."
   "Biasalah, kerja tidak akan pernah sudah."
"Bila agaknya kerja akan sudah?"
   "Bila aku berhenti bernafas."

Monday, March 20, 2017

Komot

"Buruk! Kau ni memang tak ada bakat langsung!" jerit makcik. Airmatanya berlinangan, lalu dikomotkan lukisan dan dilempar jauh-jauh masuk longkang. Hatinya bagai dikomot juga.

"Boleh tolong lukiskan poster ABC untuk makcik?" kata makcik suatu hari selepas beberapa tahun.

"Boleh, tapi sukakah makcik dengan lukisan saya?" jawabnya ragu-ragu. Kejadian lalu sesungguhnya masih segar di dalam ingatan, tidak mungkin terlupakan.

“Mesti suka,” jawab makcik, mungkin sudah lupa apa yang dikatakan dahulu, mungkin juga itu cara makcik untuk berdamai.

Dia berlalu mengambil kertas dan pensel, dan menggosok hati yang komot dengan airmata bahagia. Komot masih sedikit kelihatan tetapi memadai untuk melukis untuk makcik.

Empat

Si angka empat
tiada celakanya;
engkau yang malang.

A post shared by Em (@emilayusof) on

Wednesday, March 8, 2017

Cahaya di Hujung Jalan

Di dalam gelap yang goyah
kita teraba-raba mencari arah
Jika tersilap langkah
haruslah kita pasrah
disebaliknya ada hikmah.

Betapa kesilapan lama
melorongkan kita semua
ke jalan bercahaya.

©emyusof

Samudera Senja

Senja nan jingga
bertukar gelita
terbitlah seribu bintang di angkasa
seribu juga di samudera
digulung ombak bergelora
lalu tersemat kemas ia
didakapan getar sukma.

©emyusof

Edisi semakan - 20/3/17

Bintang Samudera

Penghias alam semesta
beribu di angkasa
beribu di samudera
digulung ombak gelora
lalu tersemat kemas ia
di dakapan getar sukma.

Malam nan terang

Pabila malam mengintai mesra
jiwa berterbangan tanpa suara
jauh dari keindahan warna
berkelana ke dalam minda.

Ditemani bintang-bintang
fikiran menjadi terang
dalam diam merenung tentang:
   HIDUP dan KEMATIAN,
apakah esok mungkin melihat mentari siang?

©emyusof


Edisi semakan 20/3/17

Malam mengintai mesra
jiwa melayang tanpa kata
menerawang ke minda
bertemankan kejora
mengheningkan cipta
apakah esok masih ada?

©emyusof

Sihir Jundai

Lucu jenaka
ha ha ha kau suka?

Gemersik suara
la la la kau terleka?

Jundai-jundai durjana
menyihir kita menjadi alpa.

©emyusof


Saturday, February 25, 2017

Cemburu

Katamu:
Bintang itu boleh kau petik sahaja
bulan itu kau dodoi di riba
matahari itu kau kalung di dada.
Dan aku pun berlalu
mencari cahaya baru
disebalik selut cemburu.

©emyusof

Kosong

Keterberulangkalian hamparan warna
di luar jendela sana
membuat kau gundah gulana.

Kanvasmu masih kosong.

Lalu kau hembus angin nestapa
mempaliti jiwa kecil sang pengkarya
yang goyah namun tidak tercela
masih ronanya teguh seperti biasa.

Kanvasmu masih kosong.

©emyusof

Kejora

Tika kejoramu dibawaNya
kau tidak lagi memandang cahaya purnama
tidak juga menanti sinaran sang suria
kau gantung kelambu hitam
melitupi suraya kusam
siang juga menjadi malam.

Sepuluh dua-minggu
kau bangkit dari sedu.
"Kau tahu kawan? Kejora itu
datang bertandang ke mimpiku
dan bertakhta di hati yang merindu,"
ujarmu padaku; mengutip saki-baki pilu.

©emyusof

Autopsi

Kau membelah tubuh yang sekujur itu
dengan pisau bedahmu
sangka kau:
      hatinya hati tisu
      matanya di siku
      otaknya di lutut.
   
Namun prasangka mu meleset.
Pisau itu harus kau tusuk
ke hatimu yang busuk.


©emyusof

Peluntur

Kau pinta serum kritis
kuberi peluntur tanpa prejudis
putihkan kanvasmu, ujarku
namun kau lunturkan aku
kembali ke asal putihku.

Yang kehilangan bukan aku.

©emyusof

Saturday, February 11, 2017

Minyak Ikan Goreng

"Kakak, kita makan apa hari ini?" tanya adiknya.

"Kejap," balasnya. Dia membuka peti ais. Tiada ikan untuk digoreng. Dia menutup peti ais.

"Kakak malas masak. Apa kata kita makan cincai hari ini; nasi gaul minyak goreng ikan dan kicap?" katanya.

"Sedap tu, kak. Nak, nak"! adik menjerit kesukaan.

Dia menggaul nasi, minyak ikan goreng dan kicap di dalam pinggan dan di letak di atas lantai beralas tikar.

Adik makan dengan berselera. Habis sepinggan nasi, diminta tambah lagi. Dia menggaul nasi, minyak ikan dan kicap sekali lagi.

Sekejap lagi emak pulang. Tentunya emak balik bawa ikan. Hari ini emak dapat gaji.

Nyonya Swee

Dari jauh seorang wanita melambainya. Kenal benar dia akan susuk itu. Nyonya Swee. Beliau mengambil upah mencuci pakaian di kem itu, dan emak adalah pelanggannya.

"Emak kamu ada?" tanya Nyonya Swee.

"Ada, nyonya, sedang mengemas barang," jawab anak itu.

"Nyonya nak ucap selamat tinggal. Kamu di kampung jangan nakal. Nyonya mesti rindu dengan kamu," kata nyonya.

"Saya juga. Saya akan rindukan nyonya dan sentil nyonya," balasnya.

"Heh, kamu ini," sengih nyonya menampakkan sentilnya, sambil berlalu untuk berjumpa emak buat kali terakhir.

Benar bagai di kata. Setiap orang yang menyental sentil akan mengingatkannya kepada Nyonya Swee. Setiap kali itu, kerinduan menebal.

"Supergirl"

Hatinya membuak-buak. Jika adik-adik lelakinya boleh melepasi halangan itu, mengapa tidak dia, fikir feminis kecil itu.

"Tepi, biar aku pula lompat," katanya.

Dia melompat! Dia mengharapkan sorakan, namun hanya kedengaran jeritan. Penglihatannya kabur, kepalanya pusing. Darah menyembur dari dahi.

Adik-adik menjerit dan menangis. Kebetulan emak pulang, emak juga menjerit. "Tolong bertahan," kata emak sebak. Dia mengangguk.

Lapan jahitan di dahi yang licin.

"Saya mohon maaf doktor, saya tidak mampu membayar sekarang. Bolehkah saya membayar pada hujung bulan?" tanya emak.

"Jangan risau puan, bayar bila ada duit," kata doktor sambil menepuk bahu anak itu.

Airmata emak mengalir deras.

Boria

Sudah empat tahun berturut-turut pakaian raya sampingan empat-beradik itu sama. Dari kasut, ke seluar, hinggalah ke baju. Ayah memilih semuanya sedondon. Emak hanya boleh tengok dan bersetuju.

Tahun terakhir berpakaian sama; kemeja merah jambu berjalur, seluar merah gelap dan kasut Clark.

Anak kedua sudah mulai bosan. Aturan berpakaian ala boria tidak disukainya. "Kalau tengok kau, macam tengok cermin!" rengus anak itu kepada kakaknya.

"Bila adik berdua tu duduk dekat, macam tengok cermin berlapis-lapis," sambung kakak.

Tahun seterusnya, tiada lagi pakaian ala boria. Kebebasan memilih baju kini di tangan masing-masing tatkala ayah memilih untuk bebas dari segalanya.

Hamzah Gila

Sudah hampir dua bulan dia bersekolah di kampung. Perjalanan pergi tidak terasa kerana Atok Budin menghantarnya dengan basikal. Perjalanan pulang sebaliknya penuh dengan cabaran; panas terik, tahi lembu, Hamzah Gila.

Hamzah Gila suka menyakat budak-budak pulang dari sekolah.

"Apa pandang pandang. Keh syium kang baru aok tahu," kata Hamzah kepadanya apabila dia merenung.

Ketakutan, dia berlari bagai nak gila. Tiba di rumah atok dia mengadu, "Atok, tadi saya kena kejar dengan Hamzah Gila."

"Lain kali jangan tenung dia," jawab atok ringkas.

Esoknya dia bertembung dengan Hamzah Gila dan buat tak tahu.

"Oi gila!" kata Hamzah Gila kepadanya, terasa hati.

Sekolah Kampung

Kemarahannya belum hilang. Baru sebentar tadi duit 30 sen hilang dari poket beg sekolah. Baru sebentar tadi kertas bunga yang emak bekalkan untuk matapelajaran seni, hilang tanpa jejak.

Ketika perutnya kosong, ada pula badut berumur 9 tahun menghantar surat cinta. Kegilaan apakah budak-budak Kampung Sega ini?

Duit dicuri, kertas hilang, surat cinta, apa lagi yang Kau nak duga ya Tuhan?Airmatanya berlinang ketika mahu pulang dari sekolah.

"Nah, lintah!" budak yang menghantar surat cinta tadi melemparkan ke arahnya. Cintalah sangat.

Walapun lintah tidak melekat pada bajunya, dia masih menjerit sekuat hati.

"Emak, saya mahu pulang ke Melaka sekarang, tolonglah!"

"Umbrella"

Tiap kali lagu Rihanna muncul di corong radio, ingatannya kembali kepada Siti Aishah, teman sekelas darjah satu, duduk bersebelahan, berpuluh tahun dahulu.

"Umbrella! Tunggu saya," Aishah memanggil sewaktu loceng rehat berbunyi.

"Awak, nama saya bukan Umbrella," katanya.

"Tahu. Saja suka. Nama awak kalau sebut macam orang putih sebut, bunyinya Umbrella!" Aishah tersengih sambil menjeling dan mencebik bibir ke arah anak orang putih, yang juga ketua darjah, yang sedang memerhati mereka.

Sejak itu, dialah "umbrella" bagi Aishah. Sama-sama ketawa dan menangis, sama-sama menyampah dengan budak mat saleh anak Kolonel yang suka membuli budak-budak yang tidak mahir berbahasa Inggeris.

Kerja

"Boleh hantar emak ke perhentian bas?" tanya emak.

"Naik basikal atok ke?" balas anak itu. Jom!

Dia menggendong emaknya menaiki basikal atok. Walaupun emak berat darinya, dia tidak mengeluh malah suka kerana dapat mengayuh.

"Emak nak ke mana?" tanyanya.

"Emak nak cari kerja di Kuala Lumpur."

"Kenapa cari kerja?" tanyanya lagi.

"Nak sara kamu berempat. Apa sangat yang emak boleh buat di kampung," jawab emak.

"Kerja apa?" dia ingin tahu.

"Kerja kilang," emak membalas.

"Oh ok," dia terdiam. Terdiam kerana ada bukit di hadapan. Emak faham, lalu menyuruhnya memberhentikan basikal. "Mari kita jalan sahaja, bukit ini tinggi."

Mereka berjalan sehingga ke perhentian bas.

"Cepat pulang ya, emak!" katanya sambil melambai emak.

Terbang

Dia melihat sekeliling. Rumah yang diduduki selama beberapa tahun akan ditinggalkan.

"Selamat tinggal pokok rambutan, pokok gajus. Selamat tinggal pokok ru dan orang-orang kenit," bisik hati anak kecil itu.

"Cepat, trak mahu bergerak," lambai emaknya.

Dia berlari melintasi sangkar burung merbok kepunyaan ayah. Terhenti. "Selamat tinggal," katanya.

"Aku nak pindah. Kau jaga diri elok-elok." Burung berkicauan. "Apa? Kau nak ikut?" tanyanya.

"Baik," katanya sambil membuka pintu kecil sangkar.

"Jumpa di sebelah sana, ok. Selamat tinggal!" lambainya sambil berlari ke arah trak askar yang sarat dengan perabot.

Seperti sangkar, rumah juga telah kosong.

Ayah tidak muncul. Tiada selamat tinggal.

Surat Kepada Ayah

Ayah, ada orang ingat ayah orang lain ayah saya. Bukan seorang yang ingat begitu, ayah, malah beribu. Jenuh saya terangkan bahawa ayah itu punyai anaknya sendiri. Tetapi setakat itu. Saya tidak tahu bagaimana mahu terangkan tentang ayah sendiri. Jika saya bercerita tentang ayah, saya ceritakan waktu kita sekeluarga bersama dahulu. Itulah kenangan terindah kita, ayah. Kenangan sewaktu saya membesar, semuanya dengan emak. Sampai kini dengan emak.

Saya cemburu, ayah. Adik-adik yang berlima itu membesar dengan ayah. Bagaimanalah agaknya membesar dengan ayah? Seronok agaknya.

Tapikan, ayah, membesar dengan emak pun seronok juga. Emak jadi emak, emak jadi ayah.

Emak SUPERMAN.

Jenguk II

Jawapan tak kunjung tiba. Sebak dadanya. Pilu hatinya. Anaknya tidak mahu pulang beraya. Dia tidak salahkan anak itu. Dia tahu emak anak itu bersendirian. Dia akur dengan segala yang tersurat. Salah terletak pada dirinya sendiri. Ditinggalkan emak anak itu untuk kekasih hatinya yang baru. Sudah tiada cinta untuk kekasih hati yang lama. Cinta sudah berkarat. Mana mungkin cinta boleh dipaksa. Jika dipaksa, merana jiwa. Anak itu pasti tahu. Semua orang tahu.

Seperti terbangnya burung merbok kesayangannya berpuluh tahun yang lalu yang dilepaskan anak itu dari sangkar, dia akur dia harus melepaskan anak itu.

Pergilah bebas, terbang tinggi. Jenguklah jika merindu.

Jenguk

"Apa salahnya sekali-sekali beraya dengan ayah," katanya kepada anak yang ditinggalkannya dahulu.

"Tapi, emak keseorangan kalau saya beraya dengan ayah. Emak tiada sesiapa. Ayah ada isteri, anak-anak yang lima orang itu," kata anak itu.

"Kamu anak ayah juga."

Dia tidak menjawab. Kerana jika dia menjawab, jawapannya akan menyakitkan hati seorang ayah.

Anak itu merenung jauh. Kalaulah ayah tahu penderitaan emak. Kalaulah ayah bantu tanggung anak-anak yang ditinggalkan. Kalaulah ayah tahu, emak pergi pagi, balik malam bertungkus lumus kerja di dapur restoran.

Kalaulah ayah.

Dia menutup tanda ‘X’ pada kotak mesej. Tiada jawapan kepada ayah sejak setahun lepas.