Saturday, February 11, 2017

Jenguk II

Jawapan tak kunjung tiba. Sebak dadanya. Pilu hatinya. Anaknya tidak mahu pulang beraya. Dia tidak salahkan anak itu. Dia tahu emak anak itu bersendirian. Dia akur dengan segala yang tersurat. Salah terletak pada dirinya sendiri. Ditinggalkan emak anak itu untuk kekasih hatinya yang baru. Sudah tiada cinta untuk kekasih hati yang lama. Cinta sudah berkarat. Mana mungkin cinta boleh dipaksa. Jika dipaksa, merana jiwa. Anak itu pasti tahu. Semua orang tahu.

Seperti terbangnya burung merbok kesayangannya berpuluh tahun yang lalu yang dilepaskan anak itu dari sangkar, dia akur dia harus melepaskan anak itu.

Pergilah bebas, terbang tinggi. Jenguklah jika merindu.

No comments:

Post a Comment