Saturday, February 11, 2017

Nyonya Swee

Dari jauh seorang wanita melambainya. Kenal benar dia akan susuk itu. Nyonya Swee. Beliau mengambil upah mencuci pakaian di kem itu, dan emak adalah pelanggannya.

"Emak kamu ada?" tanya Nyonya Swee.

"Ada, nyonya, sedang mengemas barang," jawab anak itu.

"Nyonya nak ucap selamat tinggal. Kamu di kampung jangan nakal. Nyonya mesti rindu dengan kamu," kata nyonya.

"Saya juga. Saya akan rindukan nyonya dan sentil nyonya," balasnya.

"Heh, kamu ini," sengih nyonya menampakkan sentilnya, sambil berlalu untuk berjumpa emak buat kali terakhir.

Benar bagai di kata. Setiap orang yang menyental sentil akan mengingatkannya kepada Nyonya Swee. Setiap kali itu, kerinduan menebal.

No comments:

Post a Comment