Saturday, February 11, 2017

"Supergirl"

Hatinya membuak-buak. Jika adik-adik lelakinya boleh melepasi halangan itu, mengapa tidak dia, fikir feminis kecil itu.

"Tepi, biar aku pula lompat," katanya.

Dia melompat! Dia mengharapkan sorakan, namun hanya kedengaran jeritan. Penglihatannya kabur, kepalanya pusing. Darah menyembur dari dahi.

Adik-adik menjerit dan menangis. Kebetulan emak pulang, emak juga menjerit. "Tolong bertahan," kata emak sebak. Dia mengangguk.

Lapan jahitan di dahi yang licin.

"Saya mohon maaf doktor, saya tidak mampu membayar sekarang. Bolehkah saya membayar pada hujung bulan?" tanya emak.

"Jangan risau puan, bayar bila ada duit," kata doktor sambil menepuk bahu anak itu.

Airmata emak mengalir deras.

No comments:

Post a Comment