Monday, March 20, 2017

Komot

"Buruk! Kau ni memang tak ada bakat langsung!" jerit makcik. Airmatanya berlinangan, lalu dikomotkan lukisan dan dilempar jauh-jauh masuk longkang. Hatinya bagai dikomot juga.

"Boleh tolong lukiskan poster ABC untuk makcik?" kata makcik suatu hari selepas beberapa tahun.

"Boleh, tapi sukakah makcik dengan lukisan saya?" jawabnya ragu-ragu. Kejadian lalu sesungguhnya masih segar di dalam ingatan, tidak mungkin terlupakan.

“Mesti suka,” jawab makcik, mungkin sudah lupa apa yang dikatakan dahulu, mungkin juga itu cara makcik untuk berdamai.

Dia berlalu mengambil kertas dan pensel, dan menggosok hati yang komot dengan airmata bahagia. Komot masih sedikit kelihatan tetapi memadai untuk melukis untuk makcik.

No comments:

Post a Comment